Fujoshi ; My Impression

Fujoshi (腐女子, lit. "wanita/gadis busuk") adalah istilah Jepang yang digunakan untuk mengejek/merendahkan penggemar wanita manga dan novel yang menampilkan hubungan romantis antara laki-laki (yaoi).

Menurut pengertian di atas, kami adalah yang kalian sebut "busuk". Pertama, aku akan bahas tentang pengalaman fujo aku dulu sebelum bahas post ship aku :).




Dulu sebelum kecentol kpop, aku itu weaboo atau bisa aja kita sebut otaku. Dari kelas 6 sampe kelas 9. Terus kelas 9 perlahan-lahan makin ga update soal anime, dan akhirnya keterusan sampai sekarang ga ada nonton anime per-season lagi. Jadi, dulu waktu masih suka nonton anime, aku juga adalah seorang FUJOSHI. Pendukung boy x boy. Pokonya dulu aku suka nonton anime "Kuroko no Basuke". Nah, di tl twitter aku sering banget ngeliat tweet mutuals aku di twitter tentang seme-uke, photo cowok sama cowok yang pelukan, dan momen-momen kayak "homo". Setiap hari liat tweet gituan. Akhirnya aku juga stalk photo-photo kurobasu, terutama fanart di situs kumpulan fanart fans gitu, terutama website pixiv dan konachan. Di setiap fanart gitu, mereka sweet banget, bahkan dibandingkan fanart karakter sama cewek (straight), yang "homo" ini lebih manis. Disitulah karena di medsos juga banyak temen yang fujoshi dan fudanshi, akhirnya masuk dunia fujo juga. Kalau ga salah ini waktu kelas 7 atau 8.

Waktu itu masih SMP dan tentu aja, masa-masa diri paling labil. Dulu waktu fujo di jaman labil itu, suka banget ngeship karakter ini sama karakter itu. Tiap ada momen pasti bilang ini OTP lah, all hail ini lah, apa lah. Pokoknya dulu suka banget ngeship-ship-in karakter. Ga cuman karakter loh, temen cowok aku yang deket banget gitu, aku curiga dan aku dukung gitu. Tiap liat cowok maen-maen di depan dan di belakang kelas kesannya gimana gitu. Bahkan aku pernah buat list pairing cowok di kelas. Ewh banget sih kalau diingat, tapi ya begitulah anak SMP. Btw, ga hanya homo kok yang aku shipp-in, yang straight juga tapi tergantung bagaimana animenya. Kalau itu anime romance kek Ao Haru Ride, Tonari no Kaibutsu-kun, dan sebagainya ya ga mungkin lah aku mendukung yang gay :D. Nah kalau bicara anime yang banyak cowoknya, apalagi genre sport, pasti banyak banget kan yang ngeshippin cowok. Contohnya anime Kuroko no Basuke, Haikyuu, dll. Dulu anime yang terang-terangan ngegay itu kurang populer gitu, masih underrated. Tapi ya populer aja bagi kalangan fujo. Dulu paling suka ngeshippin itu ada suatu projek gitu, gak terlalu ngerti juga sih, tapi judulnya itu Hetalica. Jadi di setiap negara gitu, ada karakter masing-masing, dan paling banyak cowok, tentu aja banyak penggemarnya di kalangan cewek.

Sekarang banyak banget kan ya anime yang terang-terangan menggambarkan homo, kita sebut aja contohnya YURI ON ICE :D. Aku belum nonton tapi liat momen mereka itu huaah kobam banget. 

Jadi, waktu kelas 9 itu aku insyaf jadi fujo. Waktu itu jadi jijik aja ngeliat cowok sama cowok. Itu semua hanya karena satu anime "homo" pertama yang aku tonton, judulnya LOVE STAGE!. Darisitu aku sadar, aku cuman ngeship cowok sama cowok tapi cuman sebatas momen seneng dan bahagia mereka kalau berdua, aku juga ga bisa bilang momen "persahabatan" cuman kalau kita melihat cowok sama cowok saling senyam senyum, itu aja buat jiwa fujo aku bahagia. Nah lain banget di anime Love Stage ini, gimana ya nyebutnya kek homo banget gitu wkwk. Kan akunya dulu cuman iseng masang-masangin terus berimajinasi gimana kalau mereka dating, tapi Love Stage ini keterlaluan untuk diriku di masa itu. Karakter uke nya uke banget. Kek cewek banget. Apalagi tiap liat semenya memandang si uke, aku ngerasa gelii banget, rasanya ew aja ngeliat cowok nafsuan gitu sama cowok -yang kayak cewek-. Terus yang ngebuat aku makin jijik itu, scene telanjang, dan apalagi scene ciuman!! Astaga, pokoknya waktu itu ga pernah aja ngebayangin cowok nafsuan ciuman dengan gairah. Wadoo

Akhirnya hanya karena anime itu, setiap ngeliat cowok sama cowok, bawaan pengen muntah dan mual. Okay terlalu berlebihan yak. Nah, darisitu awalnya gapapa aja lah, ngeyakinin diri gitu ngeliat homo di teel twitter. Terus aku lupa kejadiannya gitu -ini bisa jadi sebelum atau sesudah aku nonton love stage, cuman ingat kejadiannya-, aku browsing gitu tentang manga Shounen Ai (Percintaan Pria) dan 18+! OMG! Awalnya sih ya biasalah anak smp penasaran :D aku lupa judul manganya, nah jadi aku liat gambaran di manganya itu ada cowok, pisang, dan mayonaise. Ambigu sekali kan? Itu cuman openingnya aja sih. Terus baca-baca sampai chapter berapa gitu, emang manganya tentang cowok bergairah semua dan tentu saja ganteng-ganteng. Nah skip-skip manganya, terus liat satu adegan yang makin bikin jijik! Cowok makan "pisang" cowok, dan seperti biasa di manga shounen ai pasti ditambahkan efek kek mayonnaise gitu. Astaga, aku ngetik ini sambil ngebayangin lagi, makin jijik :'v.

Darisitu, aku makin labil banget. Pengen keluar dari dunia fujo, tapi masih sayang sama uke, ga terima kalau uke sama cewek :' Tapi kalau beneran keluar dari fujo dan menjauhi hal-hal berbau homo, ya akunya juga diuntungkan. Seriusan kalau ngeliat cowok gitu jadi kebayang pisang sama mayonnaise. Liat pisang ambigu. Teman aku bilang hal-hal tentang homo, makin mual. Akhirnya perlahan-lahan, aku jadi ninggalin dunia fujo karena ga mau mikirin hal yang menjijikan tadi. 

Seiring berjalannya waktu juga, entah kenapa jadi ga suka ngikutin anime lagi. Ada aura yang buat aku merasa dunia per-anime-an waktu itu sudah berubah. Fansnya sudah tidak "pure" suka anime saja. Akhirnya aku hiatus dari twitter khusus akun weaboo aku dan keterusan ga nonton anime lagi. Dulu untuk pelampiasan kebosanan, akhirnya jadi sering download dan nonton western movie. Awalnya ga tertarik sama sekali sama Live Action Japan, tapi akhirnya download juga, film jepang yang ngebuat aku jatuh cinta itu, L-DK, dan akhirnya juga sampai sekarang ngeidolain pemain cowoknya; Yamazaki Kento. 

Satu tahun tanpa anime, satu tahun nonton yang "real" bukan hanya animasi. Akhirnya masuk kelas 1 SMA masuk dunia kpop.

Awal suka kpop dan ada kata "bias" entah kenapa agak ga sreg. You know, Bias is Mine? BIM? Aku ga cocok sama konsep gituan. Emang sih temen di real life selalu bilang aku pacaran sama bias aku lah apa lah. Tapi sebenarnya, di kehidupan medsos agak risih aja. Mungkin di real life ada kesan bercanda. Kalau kita realistis aja ya, ketemu bias aja kesempatannya 0,00000000001% apalagi aku ini cuman orang pedalaman, bukan di ibukota provinsi, boro-boro juga ke Jakarta nonton konser. Ke kota besar aja paling cuman buat shopping dll.

Bias aku itu Chanyeol. Nah, dulunya aku itu ga tau member EXO lain kan selain Chanyeol. Kenal Chanyeol juga karena kecentol web-drama EXO Next Door. Kebetulan aku tau Luhan. Fyi, dulu sebelum masuk kpop, Sehun dan Luhan itu populer banget di twitter dan di real life aku. Nah, karena cuman kenal 2 member itu, akhirnya aku search video di youtube "Chanyeol x Luhan". BHAKKS kalau diinget ngelucu banget gue anjir :'v. ChanLu? Ship darimana nya ye? Maklum lah belum kenal member lain. Tapi momen ChanLu agak sweet juga kok kesan pertamanya, jadi makin penasaran sama ship boyxboy yang laen.

But no, awalnya juga ga langsung ngeship boyxboy kok, melainkan ship straight. Seperti yang aku bilang, aku agak trauma sama hal homo. Terus, member EXO yang ngebuat aku kepincut setelah Chanyeol itu, Baekhyun. Baekhyun itu bias wrecker aku nomor satu lah. Aku dulunya jadi kenal Baekhyun banget itu karena foto Baehyun di google. Cantik banget dia. Awalnya juga ga kepikiran Chanyeol x Baekhyun. Ngomongin Baekhyun, yaps dulu juga beberapa hari sempet kobam BaekYeon, maklum baru tau info EXO sedikit jadi taunya yang terkenal aja. Nah entah aku lupa dari BaekYeon ini, aku keknya browsing foto-foto Chanyeol di google, dan nemu selfie ini:



Dari selfie itulah jadi beneran jatuh cinta sama Chanyeol x Baekhyun, atau ChanBaek. Terus berawal darisitu, awalnya agak asing juga karena saat itu ada nemu foto editan ChanBaek. Ya aku bilang "ih cuman editan". Terus makin ke sini, follow banyak akun chanbaek di instagram, dan ngeliat momen mereka entahlah bikin bahagian. Oke sampai disini aja deh curhat tentang ChanBaek. Pengennya di post khusus ChanBaek nanti aja aku bahas semua keraguan kalian dengan ChanBaek!

Entahlah yang dulu trauma karena 'pisang dan mayonnaise' entah kenapa karena aku cinta ChanBaek, semuanya jadi makin indah. Aku juga ngerasa gay itu bukan suatu yang asing lagi di kita, mungkin budaya Asia masih belum menerima itu. Aku tau kok ini salah. Tapi entah kenapa kalau udah beneran cinta itu ya, gimana lagi, inilah kebahagiaan kaum fujoshi.

Yang dulunya jijik banget ya liat cowok sama cowok ehm, pas liat FMV Chanbaek di youtube yang hot-hot gituh bawaannya kobam melulu. Bukannya jijik tapi kek ngebayangin beneran? wkwkwk sorry yadong banget ya :D. Begitulah fangirl fujo yang yadong. Setelah itu, aku jadi mulai membaca ff couple gay lainnya. Tbh, pertama baca ff EXO itu, adalah ff Baekhyun di wattpad, dia dipasangin sama karakter cewek OC. Tapi entah kenapa saat ngebaca itu ada yang salah gitu, di setiap ff Baekhyun pasti dia kelihatan manly. Gak cuman Baekhyun, uke-uke EXO lainnya juga kalau dipasangin sama cewek, ga cocok pake b a n g e t. I mean, kalau kalian bener-bener kenal EXO, mereka itu ga semanly itu :D yang ada mah ngaku manly tapi jatuhnya juga image cute.

Oke akhirnya sampai hari ini, melupakan segala trauma yang menjijikan itu. Dan kegelian setiap ngeliat cowok bergairah. Semuanya kalau dibayangin dengan indah dan apalagi dengan suatu yang kita sayang, akhirnya jiwa fujoshi aku makin besar setiap hari. Yaa, semuanya akan indah pada waktunya. Dulunya joke kotor tentang homo gitu bikin pengen muntah dan mual, tapi kalau ngeliat meme tentang jokes kotor antara member EXO akunya malah bayangin makin liar :D. 

----

Fujoshi di dunia per-anime-an, dan di dunia per-kpop-an itu, menurut pengalaman aku ya, beda banget lah. Kalau anime ya, menurut pengalaman aku itu, adem-adem aja sih mereka. Misalnya ya, kalau ship kami beda, mungkin karena anime hanyalah animasi tadi dan bukan real, jadi fans masih bisa adem dan bahkan kita bisa dengan enaknya membuat fanart dari anime tersebut, bila di ending, couple yang kita ship ga happy ending, buatlah mereka happy walaupun itu hanya sebuah fanart. Apalagi kebanyakan juga ship di dunia anime itu adalah karakter yang gak kepikiran buat diship, jadi gambarnya mudah. Lah kalo real, ngeditnya susah wkwk. Gitu aja sih perbedaannya. Kalau ship di real itu, susah ngeditnya. Jadi ya, aku lebih suka yang momen nyata aja. Lah ini momen nyata masih dibilang kami cuman berimajinasi wkwk.

Fujoshi di kpop itu, beuuhh wild banget. Kalau ngeliat si seme/uke sama cowok lain, langsung marah dan bilang ship ini lebih real. Ngeliat si seme/uke sama cewek, langsung menyerang yang cewek padahal mereka "cuman temenan". Tapi ya, aku juga ga mau munafik sih, ngeliat seme/uke aku sama cewek lain itu suatu saat aku selalu bilang 'watdefak' dan pengen banget nunjukin yang banyak momennya. Walaupun itu juga adalah perbuatan yang makin salah dan makin menconteng nama fujoshi.

Membuat shipper straight jadi fujoshi itu beneran hal yang paling sulit menurutku. Aku ga mau juga sih ngebuat mereka. Aku lebih suka ngeliat dengan natural aja, tanpa dipaksa orang lain, tapi dorongan dari diri sendiri. 

Ga jauh-jauh pake luar negeri, realitanya di indo aja nih ye, artis cowok yang tampan ganteng pasti dishippin sama cewek cantik. Padahal belum tentu mereka kenal juga. Nah begitu juga shipper straight, idol/bias cowok mereka pasti dishippin sama idol cewek, yang bahkan mungkin ga kenal satu sama lain. Couple yang paling aku heran itu adalah Sehun x Suzy, Chanyeol x Somi, Chanyeol x Hani, dll. Liat mereka ada berdua aja ga pernah, hebat banget pokoknya yang ngedit. Kalau masih satu agensi dicouplein ya mungkin aku bakal bilang wajar, lah ini ga kenal sama sekali dishippin. Please stop.

Kembali ke pengalaman fujoshi selama di dunia kpop. Kenapa sih pendukung boyxboy dengan straight harus cekcok terus? Aku ga bakal nyalahin satu pihak karena kedua pihak sama-sama salah. Mungkin karena aku masih newbie, jadi belum tau permasalahan dari awal tapi setidaknya kenapa ga mendukung satu sama lain aja gitu. Yaa kalau ga suka, hargain aja. Ga perlu suka sama apa yang mereka suka juga. Pro kontra pasti selalu ada. Tapi bukankah kita harus saling memahami aja?

Kaum straight. Pasti kalian risih kan kalau ngeliat idol cowok dishippin sama cowok laen? Ya tentulah, ga risih lagi tapi menjijikan. Tapi, apakah kalian dengan mendukung straight tadi juga sebuah perbuatan yang paling benar? mungkin di mata kalian, kami memang berdosa karena wtf kami mendukung homo. "bukankah bagus kalau *insert nama idolmu* sama artis cewek, artinya mereka bisa menarik cewek cantik". Tapi di suatu saat, kami menemukannya sangat tidak nyata, like wtf hanya berdiri bersebelahan dengan tidak sengaja, saling menatap dengan tidak sengaja -dan dengan slow motion yang membuat semakin romantis- kami dengan pendapat kami, para pecinta gay, akan bilang itu hanyalah sebuah ketidak-sengajaan.

Tapi beda dengan sebuah "rumor kencan". Tentu saja kita semua punya pendapat dan reaksi masing-masing yang berbeda. Mungkin kaum straight akan berburu untuk mencari momentnya dan mendukung mereka sepenuhnya. Kaum BIM akan sakit hati karena bias mereka diambil cewek lain. Kaum fujoshi dengan momen-momen nyata ship mereka akan dengan tergesa-gesa membilang itu fake dan lain-lain. Menurut aku mah ini semua hanya tentang BELIEVE WHAT YOU WANNA BELIEVE. Jangan memaksakan pendapatmu sama orang. Ya kita dapet informasi sama aja di medsos, tapi akhirnya yang membuat kalian marah adalah perbedaan. Sifat kalian menerima info juga, aku sih kalem aja ya, aku percaya dan optimis sama pilihan aku. Aku juga percaya sama pendapat aku. Tapi ya perbedaan tadi, ada banyak orang juga yang salah mengambil pengertian dan akhirnya kebaperan dan salah paham :).

Ngomong-ngomong tentang gadis busuk. Yaa kami adalah fujoshi. Awalnya karena di Jepang dulu masih asing dengan cowok sama cowok, tentu saja dibilang aneh. Mungkin sampai sekarang juga kami dibilang aneh untuk gadis asia yang mendukung gay. 

Apalagi sama orang yang suci banget, heol, kalian membawa-bawa agama? Paling risih sama orang yang sok suci begini, padahal dia juga bias is mine. Aku tidak akan menyalahkan kalian juga, kalau kalianlah yang benar. Biar kita ngurus hidup kita masing-masing.

Banyak yang bilang ga mau idolnya normal? Hufft, sekarang cinta antara cowok sama cowok di dunia ini sekali lagi, bukan hal yang tabu lagi, tetapi yang menerimanya lah yang sedikit bahkan dikucilkan. Mungkin kita yang normal akan sedikit jijik dengan kelakukan mereka. Aku sih menghargai aja bagaimana mereka bisa sampai saat ini, maupun itu cowok sama cowok, cewek sama cewek, walaupun itu juga salah, tetapi mau bagaimana lagi kalau kita artikan itu adalah cinta. Astaga, aku aja ga tau apa-apa tentang cinta malah ngomong ginian--;

Lagian mendukung mereka secara real itu juga, memberikan kebahagiaan sendiri. Apalagi kalau memang terlihat mereka lebih sering berdua. Mungkin untukku menjadi fujoshi dan mendukung mereka adalah kebahagiaan sendiri. Bagaimana kita mendapat hobi dan kesenangan tanpa bosan. Aku orangnya gampang bosan, tapi syukurlah semenjak suka EXO cinta juga sama Chanbaek. So, kalau kalian memaksakan pendapat kalian sama kami, sama aja kalian pengen menghancurkan kebahagiaan orang. Biarkan kita punya kesenangan masing-masing. Apa kami pengen mereka menikah di akhir? Ya, kalau happy ending itu adalah takdir. Kalau bukan, semoga semuanya mendapat pasangan terbaik mereka. Tapi setidaknya saat ini, kami percaya dan senang dengan pendapat kami sendiri. 

Pendapat pribadi aku aja sih, mungkin kalau sampai pernikahan imajinasi ku terlalu jauh dan mungkin sangat aneh. Tapi aku akan percaya kalau mereka lebih dari hanya persahabatan :). Lihat aja, mereka yang terlihat real akan malu-malu untuk membuat fanservice. 

Aku mendukung homo, tetapi aku juga mendukung kalau ternyata di ending mereka tidak berdua, melainkan bersama wanita. Tapi ingatlah, kita pernah merasakan waktu ini, kesenangan kita. Mungkin di mata kalian, aku terlihat sangat labil dengan pendapatku, tapi apapun itu, karena aku sayang mereka, aku akan berharap yang terbaik untuk mereka.

Menjadi fujoshi, bukan berarti kami juga sangat terobsesi sehingga ingin menikah sesama jenis. Tentu saja ini sesuai bagaimana kita menanggapinya. Kalau kalian menganggap sesama jenis dengan salah dan negatif, tapi percayalah jika kita menganggapnya dengan positif saja, maka semuanya tidak salah juga.

Asalkan tidak menganggu, ini semua adalah hak kita. Lagian apakah fujo menangganggu kalian? Heol, kami hanya bersenang-senang sendiri dan kalian datang sendiri menceramahi kami, padahal kami sama sekali tidak pernah menyenggol tentang kalian. Akibatnya, kami juga bisa balas dendam. Makanya buat kaum yang mudah salah lapak dan ga bisa baca situasi tempat mending diam ae. Mungkin perkataan fujoshi kalau ship mereka dilecehkan itu kasar ya. Tapi ya beginilah, bukankah aku bilang fujoshi itu wild? kkk~ 

Terakhir. Aku menghargai semua otepe, maupun itu straight, gay, lesbian, bisex. 

Love what you want.

Believe what you wanna believe.

GAY is not crime.

Sometime the people around you won't understand your journey. They don't need to. It's not for them.

Seperti biasa terakhir agak maksa karena ini tengah malem, males mikir lagi kalau lanjut ngetik besok. Akhirnya jadilah CURHATAN ini. Ga ada faedahnya kalian baca ini kok :'). Cuman berbagi perasaan. Sorry for typo. Aku terbuka soal pendapat kalian tentang homo dan lainnya walaupun anda agak risih sama post ini. Maaf tentang kegaduhan ini. Ini bikinnya ga iseng, nanti bakal dilanjutin bahas otp favorit ku. Ayo saling memahami.

----

Don't be so serious, thank you for reading~

Previous
Next Post »

1 comments:

Write comments
Annisa
AUTHOR
7/03/2017 11:30 PM delete

Astaga, baru baca kok banyak banget kata "gitu" nya hwhwhwh maafkeun

Reply
avatar